Example 160x600
Example 160x600
Pendidikan

Sekolah Bakti Mulya  400 Jakarta   Rancang Pembelajaran Kolaboratif

×

Sekolah Bakti Mulya  400 Jakarta   Rancang Pembelajaran Kolaboratif

Sebarkan artikel ini
Ketua Pelaksana Harian (KPH) Sekolah BM 400, Dr. Sutrisno Muslimin menyampaikan kata sambutan pada pembukaan rapat kerja Sekolah Bakti Mulya 400 (BM 400) di Jakarta, 19 Juni 2023. Rapat tersebut diadakan pada 19 - 23 Juni 2023. (Foto: Dok BM 400)
Example 468x60

Khatulistiwahits.com, Jakarta – Menyambut tahun ajaran baru 2023/2024, Sekolah Bakti Mulya 400 (BM 400) mengadakan kegiatan rapat kerja dengan tema ‘Collaborative Planning Process for Learning and Teaching Supporting Agency’ pada 19 – 23 Juni 2023.

Pembukaan rapat kerja diadakan di gedung auditorium Ki Hajar Dewantara, SMP BM 400, Pondok Pinang, Jakarta Selatan dan diikuti oleh 140 guru dari jenjang TK, SD, SMP, dan SMA.

Dalam sambutannya, Ketua Pelaksana Harian (KPH) Sekolah BM 400, Dr. Sutrisno Muslimin berpesan kepada seluruh civitas akademika Sekolah BM 400 untuk terus berinovasi dalam menghadapi tantangan.

“Ketika kita tidak lagi kreatif, tidak lagi proaktif, maka kita akan ditinggal oleh pasar dan tidak menjadi sekolah pilihan,” ungkap Dr. Sutrisno seperti dikutip dalam rilis yang diterima Khatulistiwahits.com.

“Oleh sebab itu kita harus terus melakukan inovasi, perubahan-perubahan dalam rangka agar kita bisa memenangkan kompetisi itu,” sambungnya.

Lakukan Perubahan

Ia  menambahkan, setiap jenjang pendidikan di Sekolah BM 400 mulai dari TK, SD, SMP, dan SMA harus melakukan perubahan yang bisa memberikan dampak positif bagi kemajuan sekolah.

“Lakukan perubahan yang penting, yang signifikan dan jangan takut untuk melakukan perubahan, karena perubahan itu adalah hal yang pasti,” kata Dr. Sutrisno.

“Di unit-unit itu tolong dibuka ruang kreativitas, ruang diskusi, ruang dialog agar di situ terjadi komunitas pembelajar,” ujarnya.

Selain itu, Dr. Sutrisno juga berharap sekolah BM 400 bisa turut berkontribusi terhadap dunia pendidikan di Indonesia melalui sikap proaktif dari seluruh civitas akademika yang memiliki pola pikir bertumbuh (growth mindset).

“Karena saya mau kita ikut mewarnai pendidikan. Jadi kalau orang bicara soal sekolah, maka kiblatnya adalah Bakti Mulya 400,” ungkapnya.

“Syaratnya adalah kita semua yang ada di sini itu aktif untuk kemudian berkontribusi memperbaiki sekolah ini. Tapi hal itu harus dilakukan oleh orang-orang yang terus tumbuh, orang-orang yang growth mindset,” pungkasnya.

Menjawab Kebutuhan Siswa dan Orang Tua

Pada kesempatan yang sama, Euis Tresna, S.Pd., M.Si., deputi Ketua Pelaksana Harian (KPH) turut mengungkapkan Sekolah BM 400 harus mampu menjawab tantangan dan kebutuhan dari para siswa dan orang tua.

“Kita tahu anak-anak itu beragam kebutuhannya, beragam karakternya. Maka dari itu, kita harus memberikan pendidikan yang tetap dipilih oleh orang tua, sesuai dengan kebutuhan anak-anaknya,” ungkap Euis.

Ia menambahkan, sejalan dengan penerapan kurikulum merdeka belajar, Sekolah BM 400 juga harus memastikan proses pembelajaran di sekolah sejalan dengan kebutuhan siswa.

“Kita tentu saja harus menciptakan bagaimana kurikulum atau proses pembelajaran yang berpihak pada kebutuhan anak-anak,” pungkasnya.

Rangkaian rapat kerja di hari pertama dilanjutkan dengan kegiatan praktek analisis Capaian Pembelajaran (CP), Tujuan Pembelajaran (TP), dan Acuan Tujuan Pembelajaran (ATP) yang disampaikan oleh Hana Triana, M.Pd.

Kemudian, rapat kerja dilanjutkan dengan kegiatan penyusunan Ketercapaian Tujuan Pembelaran (KKTP) oleh para peserta secara berkelompok dan kegiatan Penyusunan Modul Ajar.

Kegiatan rapat kerja ini bertujuan untuk membangun kolaborasi guru dalam melakukan perencanaan pembelajaran dan asesmen, meningkatkan keterampilan berpikir kritis dan kreatif dalam penyusunan program kurikulum yang efektif, serta mengembangkan pengalaman belajar sesuai dengan nilai-nilai belajar Bakti Mulya 400.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *